Sangat Terhina!!!

Oh… Hatiku pecah berderai pagi ini. Semua gara-gara suamiku membuat keputusan tergesa-gesa membeli rumah. 2 hari lepas bayar deposit seribu, masing-masing senyap. Aku dah cakap segala yang aku tak suka dengan tempat tu. It’s inconvenient! What stupid moron would buy a house in such a place? Dua hari dia ‘tipu’ aku. Mati-mati aku ingat dia mempertimbangkan segala pendapat aku. Tup-tup tadi aku dapat tahu dia dah on the way nak pegi bayar another 5k. WTF?????

Aku rasa sangat terhina sebagai isteri. Mentang-mentang aku ni tiada pekerjaan, maka segala pandangan aku ditolak mentah-mentah. Segala keputusan dibuat sebulat-bulatnya tanpa berbincang panjang suami-isteri. Sedih. Tersangat sedih. Aku tak tahu lagi nak cakap macam mana. Aku terus call dia setelah dapat tahu dia dah nak pegi bayar tuh. Bila aku call, dia jawab nak tak nak je. Bila aku cakap, tak payah la dan biar la burn seribu tuh, dia terus cut short perbualan kitorg dan terus hang up. Ake menangis! He is about to make the silliest, biggest stupidest mistake ever. *sigh… Apalah yang dia nampak dengan rumah tu. Aku tak nampak apa-apa kelebihan pun. Ya Allah, bukakanlah pintu hati suamiku untuk mempertimbangkan segala pendapat aku. Ubahlah keputusan suamiku itu. Aku tak dapat menahan diri dari terus melihat suamiku terus-terusan ‘membunuh’ diri sendiri. This is not the right thing. He’s wrong about the house. Ya Allah!!!!!

Aku menangis, menangis,  menangis. Sedih sebagai isteri, sebagai bakal pemindah. Aku tak rela nak tinggal di sana! Sedih! Dia buleh share dengan orang lain. Kenapa tak buleh nak bincang dengan aku. Dengan orang lain dia buleh dengan penuh bangga kata umah yang dia nak beli tuh luas, begitu dan begini. Tak nampak ke apa yang aku rasa?

Apa nak buat dengan rumah tu nanti. Nak jual, ada ke orang nak beli? Nak bagi sewa, berapa sen je nak bagi. Kat kampung tuh bukan buleh letak mahal-mahal. Uuuurrrrrrgghhhhh…. Aku hilang akal seketika. Nak masak terus mati akal. Terhina, lebih-lebih lagi jika dari si suami yang buat aku rasa camtu. Aku harap sangat aku berjaya menghalang dia dari buat tindakan bodoh. Please Allah, help me.

At some point, aku rasa  macam nak curse aje expo hartanah ari tu. Truth, kalu kat iklan awal-awal taruk lokasi tu kat Kepala Batas, aku rasa awal-awal lagi laki aku rijek. Takkan semata-mata kerana sayangkan seribu tuh sanggup nak perjudikan 239k lagi? Wake up la suamiku!!!

Apa lagi yang buleh aku buat? Aku tak rela semua ini. Aku sangat terhina dia tak bagitau aku sendiri. Kenapa mesti buat senyap-senyap. Kenapa tak pergi semalam. Kenapa perlu sneak out masa keje? Kenapa tak terus-terang dengan aku. I’m furious of course! Rasa terbakar hati. Rasa sangat tidak dipercayai dan mempercayai lagi. I hate him!!!!

Pulak tuh, nak bayar deposit tuh pakai duit aku. Tapi belinya tempat yang I’m totally against it. Layakkah?!

Advertisements

Tags:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: